593 Jamaah Haji Kabupaten Tuban Telah Kembali ke Tanah Air, Disambut Penuh Haru

  • Tuban,atasangin.net – Sebanyak 593 jamaah haji asal Kabupaten Tuban kloter pertama dan ke dua telah tiba di Kompi Senapan C Tuban. Minggu, ( 17/7/2022 ).

Kloter pertama terdiri dari 448 jamaah haji tiba pukul 15.10 WIB dengan menaiki 10 armada bus yang datang beriringan. Waktu kedatangan jamaah haji sempat molor hingga 5 jam lebih. Padahal, estimasi jamaah haji tiba di Tuban pukul 11.00 WIB. Keterlambatan terjadi karena adanya pemeriksaan kesehatan yang harus dilakukan di Asrama Haji Sukolilo Surabaya.“ Landing di Bandara Juanda pukul 05.15 WIB, sampai di Asrama Haji Sukolilo langsung cek kesehatan, dan itu memakan waktu cukup lama.” beber Kepala Seksi Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umroh Kemenag Tuban Ashabul Yamin.

Yamin mengatakan, dengan pengetatan pemeriksaan kesehatan tersebut, di harapkan kesehatan jamaah haji dapat terpantau. Selain itu juga sebagai upaya dari Pemerintah Provinsi dalam mencegah masuknya varian baru Covid -19 ke tanah air.

Usai dilakukan pemeriksaan, di temukan 4 jamaah haji reaktif tanpa gejala, dan satu jamah haji dalam keadaan sakit karena dehidrasi. Usai landing, jamaah haji yang sakit tersebut langsung di larikan ke rumah sakit haji untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut. Untuk jamaah haji yang dinyatakan reaktif tanpa gejala, langsung ditindak lanjuti oleh pemprov dengan mengirim secara terpisah jamaah haji ke rumah masing – masing. “ Kebijakan dari pemprov langsung dilakukan isolasi mandiri di rumah masing – masing,” jelas Yamin.

Sementara itu, untuk kloter ke dua yang terdiri dari 143 orang tiba pukul 12.55 WIB. Rombongan jamaah haji kloter ke dua juga harus menerima tes pemeriksaan kesehatan di asrama haji, hingga akhirnya tiba di Kompi Senapan C Tuban minggu malam, pukul 20.57 WIB. “ Untuk kloter dua ini lebih sedikit, menggunakan 3 bus”.

Salah satu jamaah haji asal Desa Jatisari Kecamatan Senori Maftuhah ( 65 ) mengaku senang dan lega. Total 42 hari ia harus berpisah dengan keluarga untuk menjalankan ibadah suci ke Baitullah. Tangis haru tak bisa terbendung ketika dirinya dan suami Mahmud ( 65 ) tahun turun dari bus.“ Alhamdulilah kami bisa menunaikan ibadah haji dan kembali ke kampung halaman tanpa kurang satu apapun,” terang Maftuhah. Ia mengaku sangat rindu kepada keluarga terutama cucu.“ 42 hari total, saya pengen cepat pulang dan ketemu cucu,” paparnya. ( Jok ).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *