Bupati Bojonegoro Dan Jajaran Forkopimda Dengarkan Pidato Kenegaraan Presiden Joko Widodo, HUT Ke – 77 RI

Bojonegoro,atasangin.net – Sebagai rangkaian kegiatan peringatan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ( HUT RI ) ke – 77 tahun 2022, Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah dan jajaran Forkopimda mendengarkan Pidato Kenegaraan Presiden RI Joko Widodo. Pidato itu di sampaikan pada sidang tahunan MPR RI dan Sidang Bersama DPR RI dari Gedung DPR RI secara virtual.

Bupati Anna dan jajaran Forkopimda sendiri mengikuti Pidato Kenegaraan Presiden Joko Widodo di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Bojonegoro, Selasa ( 16/8/2022 ).

Dalam pidatonya, Presiden RI Joko Widodo yang mengenakan baju adat Paksian Bangka Belitung tersebut menyampaikan beberapa poin pentng.

Menurut Presiden, semua Negara, di seluruh dunia, sedang menghadapi ujian. Krisis kesehatan akibat pandemi Covid -19 belum sepenuhnya pulih. Perekonomian dunia belum sepenuhnya bangkit. Tiba – tiba meletus perang di Ukraina, sehingga krisis pangan, krisis energi, dan krisis keuangan tidak terhindarkan lagi. 107 Negara terdampak krisis, sebagian di antaranya di perkirakan jatuh bangkrut. Di perkirakan 553 juta jiwa terancam kemiskinan ekstrem, dan 345 juta jiwa terancam kekurangan pangan dan kelaparan.

“ Ujian ini tidak mudah bagi dunia dan juga tidak mudah bagi Indonesia. Semua ini harus kita hadapi dengan kehati – hatian dan kewaspadaan. Namun, di tengah tantangan yang berat, kita patut bersyukur Indonesia termasuk negara yang mampu menghadapi krisis global ini, Indonesia termasuk negara yang berhasil mengendalikan pandemi Covid -19, termasuk lima besar negara dengan Vaksinasi terbanyak di dunia, dengan 432 juta dosis Vaksin telah di suntikkan.” tandas Presiden RI Ke – 7 tersebut.

Dalam menghadapi pandemi Covid -19 yang melanda seluruh dunia, Bangsa Indonesia telah menunjukkan diri sebagai Bangsa yang tangguh. Masyarakat dusun dan kampung saling melindungi dan saling berbagi. Ulama, tokoh agama, dan tokoh adat, aktif mendampingi masyarakat. Organisasi sosial keagamaan bergerak cepat membantu masyarakat. Tenaga kesehatan, TNI, Polri, dan jajaran birokrasi saling bersinergi. Lembaga – lembaga negara juga mendukung Pemerintah dalam menghadapi ketidakpastian ini.

Jika Indonesia mampu mengelola pandemi dengan baik, berarti Indonesia juga pasti mampu mengelola agenda – agenda besar lainnya dengan baik. Inilah kekuatan pertama Indonesia untuk membangun Negara Indonesia, Kekuatan kedua Indonesia adalah sumber daya alam yang melimpah. Wilayah yang luas dengan keanekaragaman hayati terkaya di dunia pasti menjadi kekuatan besar Indonesia, jika di kelola secara bijak dan berkelanjutan.

“ Tahun depan, menjadi Ketua ASEAN. Artinya, kita berada di puncak kepemimpinan global dan memperoleh kesempatan besar untuk membangun kerja sama Internasional. Kepercayaan besar dari masyarakat Internasional juga bisa di rasakan di dalam negeri. Reformasi struktural untuk daya saing dan iklim berusaha terus kita lakukan. Ekosistem investasi dan pertumbuhan UMKM terus kita perbaiki,” tutupnya.

Presiden juga menekankan perlindungan hukum, sosial, politik, dan ekonomi untuk rakyat harus terus di perkuat. Pemenuhan hak sipil dan praktik demokrasi, hak politik perempuan dan kelompok marjinal, harus terus di jamin. Hukum harus di tegakkan seadil – adilnya, tanpa pandang bulu. Keamanan, ketertiban sosial, dan stabilitas politik adalah kunci. Rasa aman dan rasa keadilan harus di jamin oleh Negara, khususnya oleh aparat penegak hukum dan lembaga peradilan.

“ Demikian juga dengan pemberantasan korupsi juga terus menjadi prioritas utama. Untuk itu, Polri, Kejaksaan, dan KPK terus bergerak. Korupsi besar di Jiwasraya, ASABRI, dan Garuda berhasil di bongkar, dan pembenahan total telah di mulai,” paparnya.

Presiden asal Solo, Jawa Tengah tersebut juga menegaskan kembali bahwa kita harus selalu waspada, hati – hati, dan siaga. Krisis demi krisis masih menghantui dunia. Geopolitik dunia mengancam keamanan kawasan. Kita harus selalu “ Eling lan Waspodo ”, harus ingat dan waspada. Kita harus selalu cermat dalam bertindak. Kita harus selalu hati – hati dalam melangkah.

“ Saya tegaskan kembali. Agenda besar bangsa tidak boleh berhenti. Langkah – langkah besar harus terus dilakukan. Ada minimal 5 agenda besar yang tadi telah saya tekankan. Saya mengajak seluruh komponen Bangsa untuk bersatu padu, mendukung agenda besar bagi pencapaian Indonesia Maju. Dengan komitmen dan kerja keras, dengan inovasi dan kreativitas. Marilah kita bersatu padu, untuk Indonesia Maju. Indonesia pulih lebih cepat, bangkit lebih kuat,” tutupnya. ( Nyot ).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *